[ FF ] Baby Don’t Cry -Chapter 2-

Title              : Baby Don’t Cry 

Author          : Adaya Muminah Aljabar ( oe09@live.com )

Main Cast     : Choi Sooyoung, Choi Siwon , dan Cho Kyuhyun

Other Cast    :Hwang Tifanny –> Tifanny ,Super Generation , DBSK

Type              : Chapter

Genre           : Romance, Friendship, Family

Rating          : PG-17 ( All reader who Open mind )

Chapter -2-

SMTown art School tampak lenggang sore ini  . Hanya beberapa kelas teater dan auditorium yang terdengaran berpenghuni.Suara alunan piano dari ruang musik beradu dengan suara hentakan tongkat dan kibasan pedang dari ruang laga , menjanjikan musik tersendiri bagi pengamat yang jeli .

Seorang Namja berpakaian rapi sedang duduk di atas kursi piano . Tanganya dengan penuh penghargaan mencoba menekan tuts-tuts piano di hadapanya . Senyum sedang terkembang di wajah tampanya .

“ Kyuhyun-ah ?”, Sapa seseorang dari balik punggungnya .

Kyuhyun menoleh ke arah lelaki yang memanggilnya , sontak wajahnya dihiasi dengan kebahagiaan bercampur kerinduan . “ Hyung . “

Sungmin membalas senyum dongsaenya , dia mendekatkan langkahnya ke arah Kyuhyun . “ Kapan kau kembali ? Kenapa kau tak memberitahuku .”  tanya Sungmin antusias .

“ Hari ini . Aku langsung berlari ke sini secepat kilat karena aku merindukanmu . “ , goda Kyuhyun .

Sungmin memutar bola matanya dengan jengah mendengar gurauan Kyuhyun yang tak pernah berubah ,“ Aiogoo ,,.“, Sungmin melihat jemari Kyuhyun yang ada di atas tuts piano . “ Kau masih suka bermain piano ?” ,

Kyuhyun mengaguk mengiyakan . “ Aku benar –benar merindukan piano ini .”, ujar Kyuhyun singkat namun penuh makna .

Tatapan Sungmin meletak melembut . Ditepuknya pundak dongsaeng kesayanganya itu dengan sayang . “ Tak ada luka yang tak tersembuhkan oleh waktu . Ini sudah empat tahun Kyu . “

Kyuhyun menjauhkan jemarinya dari piano . Dia berdiri membelakangi Sungmin, tak ingin Hyungnya tahu kesedihan yang masih tertanam di hatinya . “ Aku sudah mencobanya , Hyung . Selama di Amerika aku mencoba untuk melupakannya . Tapi sepertinya Tuhan masih ingin dia ada di hatiku . “

“ Apa kau sudah mengunjunginya ?”,

Kyuhyun berbalik menatap Sungmin dengan senyum tulus , tatapan jahilnya kembali lagi di matanya yang sedetik lalu terlihat sedih . “ Sudah ku bilang SMTown art school adalah tempat pertama yang kudatangi setelah aku menginjakkan kakiku di Korea . “

“ Berhentilah bercanda . Ayo aku ajak kau berkeliling , tempat ini sudah banyak berubah . Kau pasti ingin melihatnya . Kajja … “,

Kyuhyun mengikuti Sungmin menuju lorong penghubung gedung para traineer berada . Kyuhyun menyapukan pandanganya pada setiap sudut ruangan yang ada , SMTown art school memang sudah banyak berubah belakangan ini . “ Hyung apa itu ?”, tanya Kyuhyun saat dia melihat gedung bergaya Renaissance menjulang diantara gedung gedung yang lain .

“ Itu perpustakaan . Baru dibangun dua tahun yang lalu . Kau ingin ke sana?”,

Kyuhyun menggeleng perlahan . “ Mungkin lain kali . Aku masih ingin menikmati pemandangan kaki jenjang hobae –hobae kita . “, canda Kyuhyun .

Sungmin senang dongsaengnya tidak berubah sama sekali . Dia khawatir sejak kejadian itu Kyuhyun akan menjadi pemurung . Tapi sepertinya kekhawatian Sungmin tak beralasan . “ Kajja , ku tunjukkan padamu yang paling cantik . “

******************

Sooyoung sedang malas pergi ke sekolah hari ini . Manager tempatnya bekerja paruh waktu baru saja menelefon kalau Sooyoung tak perlu datang lagi ke tempat kerja . Sudah puluhan kali Sooyoung dipecat dari tempat kerjanya . Bukan karena Sooyoung pemalas , tapi karena Sooyoung sangat tak tahan dengan pelecehan. Dia cantik dengan tubuh ideal yang disukai laki-laki . Tak banyak orang tahu dia masih berumur 23 tahun saat dia mengenakan pakaian seragam pelayan . Bos di cafe –nya bekerja tak jarang melecehkanya dengan alasan ketidak sengajaan . Kemarin Sooyoung yang sedang tidak ingin diganggu karena masalah Siwon , membuat kegemparan di dapur cafetaria dengan memukulkan teflon yang masih panas ke muka pemilik cafe .

Mulanya Sooyoung merasa lega karena dia tak harus lagi menahan amarah dan kejengkelanya pada sang Bos . Dia sudah pasti di pecat hingga detik berikutnya dia teringat pada omelan Eommanya. Hal itu membuatnya mual untuk sesaat . “ Tuhan … kenapa kau tidak adil padaku …. “, jerit Sooyoung seraya mengacak-acak rambutnya .

Dia lupa saat ini dia sedang berada di tempat umum. “Omo .”, Sooyoung memasang senyum malunya ke arah orang –orang yang menatapnya dengan pandangan mengejek .

“ Aish , kenapa hidupku seperti ini . Dicampakan lelaki , dipecat dari pekerjaan , dilecehkan oleh orang , dan…….. Kyaaaaaaa!!! Aku lupa hari ini ada ujian ….”, Sooyoung dengan heboh menerobos kerumunan ramai jalanan Seoul dengan memikul Cello nya yang berat di pundaknya .

*************

 Kyuhyun POV –

Sungmin Hyung meninggalkan aku sendiri di depan gedung musik yang terletak bersebelahan dengan gedung perpustakaan . Aku memandag berkeliling , walau semua telah berubah ada satu hal yang tak pernah berubah dari tempat ini . Suasana alunan angin dan derit pepohonan yang ikut menyanyi bersama para siswa SAS , membuatku mengenang masa itu.

Mungkin Tuhan menghukumku atas tindakanku yang kurang terpuji di masa lalu , hingga aku tak pernah bisa melupakan dia . Senyuman yang selalu ada di anganku saat aku memejamkan mata . Suaranya yang lembut yang selalu terdengar bersama hembusan angin. Dan alunan piano yang selalu membuatku meneteskan air mata mengingat kebersamaan kami .

” Seohyun aku kembali ….. “,

Suara berisik dari celah gedung perpustakaan dan gedung musik menggangu telingaku . Ada sebuah Cello yang seperti sedang dianiaya oleh seseorang . Aku melangkahkan kakiku mendekati celah gelap itu . Ada seorang yeonja yang berpakaian serba hitam sedang mengesek senar Cello dengan kasar .

“Aaaaaaaaaaaaaaaaa,,,,,,,,,,,,,,,ottoke , Ya ! Cello-ah kenapa kau tak membantuku sama sekali . Kau senang kan Kang Sungsaemin memberiku nilai D lagi untuk tes kenaikan tingkat kali ini . Cello-ah ..kau mendengarku ….jawab aku ..kenapa kau diam saja .” , yeonja itu menbuatku sedikit bergidik ngeri sekaligus ingin tertawa terbahak . Dia berbicara dengan Cello-nya seolah -olah Cello itu akan menjawabnya . Sebenarnya aku tidak suka dengan tindakanya yang kasar pada alat musik .

Dang dang ……. Yeonja itu memukul bagian belakang Cello-nya dengan kasar . Aku ingin melangkah mendekat untuk menegurnya sampai aku melihat matanya merah dan air mata mengalir deras di pipinya . ” Aku bodoh sekali, aku bodoh sekali …kenapa aku percaya aku bisa berhasil .”

” Apa kau akan menyerah semudah itu ?”,

*********************************

Sooyoung POV-

” Apa kau akan meyerah semudah itu . “

Suara asing itu membuatku terperanja kaget hingga aku menjatuhkan Cello yang aku pegang .

Bang ….. Dentuman itu membuat namja di hadapanku memincingkan sebelah alisnya . ” Aku harap kau tak melakukanya dengan sengaja ?”,

” Ya! … ya! …Siapa kau ?” , karena terbiasa diikuti pengunti aku merasa waspada pada semua orang asing yang berusaha mendekatiku .

Namja itu berjongkok di depan Cello-ku dia mengangkatnya dengan hati – hati ,membersihkan debu yang menempel di fingerboard Cello-ku. ” Kau benar – benar musisi yang kasar . Seorang Celloist seharusnya memperlakukan Cello-nya sebagai kawan . “

Aku hanya terdiam melihat namja itu memetik senar Celloku dengan jemarinya . Aku berusaha melihat ke wajahnya yang tak begitu terlihat di balik topi NY nya . ” Kau tidak menyetelnya secara benar . Karena itulah suara yang dihasilkan sumbang .” , Namja itu memutar-mutar tuning pegs di Cello -ku .

” Apa yang kau lakukan ?”, aku mulai merasa dia bukan orang jahat . Dia memperlakukan Cello-ku seperti seorang lady. Lalu …dia melepas topinya . Ya Tuhan aku sedang berhadapan dengan seorang setan . Dia berwajah tampan dan kulitnya sepucat vampir . Hidungnya yang mancung berpadu dengan bibirnya yang melengkung indah . Aku tak tahu ada orang setampan itu di dunia ini . Duniaku hanya berpusat pada Siwon sehingga aku tak melihat yang lain.

“Apa rambutmu asli berwarna merah ?”, aku tak tahu apa yang merasukiku hingga aku berkata seperti itu . ” Omo maafkan aku . “, Namja itu hanya tersenyum kecil . Ya Tuhan dia bahkan lebih tampan ketika tersenyum .

” Aku tidak mewarnainya . Aku campuran . “, jawabnya dengan senyum geli . Bodoh aku merasa sangat malu .

” Ini cobalah . “, ujarnya seraya memberikan Cello-ku yang tadi dia perbaiki stelan string-nya .

” Gumawo . “, Namja itu mendadak tersenyum lebar mendengarku berbicara banmal . ” Wae?”,

” Tidak . Boleh aku tahu berapa umurmu ?”,

” Apa kau ingin menyindirku karena menggunakan banmal ?” ,

” Anio , aku tak masalah dengan hal itu . Ingat aku campuran ?”, dia memberi senyum yang sangat sexy . OMG kenapa aku tak bertemu dia dari dulu. Tapi aku sudah lelah mempermalukan diriku sendiri dengan berbuat bodoh untuk cinta .

” Apa menurutmu aku jelek ?” ,

” Apa ?”, namja asing itu terlihat terkejut bercampur geli .Ya Tuhan demi apa aku bertanya hal memalukan seperti ini . Mulutku memang harus diamankan karena sering berucap mendahuli pikiran.

” Mian …lupakan saja , aku memang sering berucap tanpa berfikir . “,

Namja itu alih-alih memandangku aneh dia malah terlihat TERTARIK ? Ya Tuhan tatapan itu tak mungkin salah lagi.

” Kau sungguh menarik . Aku Kyuhyun , angkatan 2005 , kelas Vokal . “

Aku melihat tanganya yang terulur padaku . Dan apa aku tak salah dengar dia menyebutku “MENARIK”?

” Aku ,,,Sooyoung , angkatan 2007 ,  Kelas Musik Klasik . ” ujarku menyambut uluran tanganya . Dia tersenyum ke arahku , ada aura jail tercemin dari tatapanya dan sebuah rasa Sedih?

  ” Siapa dia? Siapa yang mebuatmu sesedih itu ? “,kali ini Sooyoung harus menjahit mulutnya karena berkata sesuatu yang membuat Kyuhyun terbelalak kaget .

 Mati kau Choi Sooyoung .

********************

Author POV –

Yeoja itu berdiri membelakangi Kyuhyun . Tubuh semampainya dibalut gaun pitch cerah yang senada dengan kulit mulusnya . Rambutnya yang menjuntai melewati bahu terkibar dengan apik mengikuti buaian angin .

Seohyun sedang menyambut mentari pertama yang muncul setelah musim dingin berakhir .Kyuhyun hanya bisa memandangnya dengan kebahagiaan tersendiri . Seohyun terlihat seperti dewi musim semi dengan penampilan seperti itu . ” Apa kau begitu bahagia ? “, ujar Kyuhyun seraya melangkahkan kakinya keluar dari lindungan pohon .

” Oppa ?”, Seohyun menghentikan ritualnya untuk menyambut Kyuhyun . ” Kemarilah , aku akan menunjukkanmu sesuatu . “, ajak Seohyun seraya meraih tangan kanan Kyuhyun . ” Ikuti aku . ” , perintahnya kemudian merentangkan tanganya lebar – lebar untuk merasakan hembusan angin . ” Kajja . “, Kyuhyun hanya tersenyum lembut ke arahnya sebelum mengikuti intruksi Seohyun . ” Sekarang , pejamkan matamu dan tengadahkan wajahmu ke sinar mentari . ” ,

Kyuhyun kembali tersenyum . Ditatapnya wajah Seohyun dari samping . ” Kau terlihat lebih kurus ? “,

Seohyun membuka matanya . Wajahnya sedikit kesal karena Kyuhyun merusak ritualnya . ” Oppa , kenapa kau tak memejamkan wajahmu . “,

” Apa kau menjalani diet ?, “

Seohyun tak berani menatap wajah Kyuhyun . ” Anio .”, Kyuhyun merasa ada yang aneh dengan Seohyun belakangan ini .

” Apa ada sesuatu yang sala , Seo ? Kenapa kau tak menceritakan padaku ?”,

” Gwencana , Oppa . Aku hanya sedikit lelah dengan persiapan konser tunggalku di Madison Garden . “ 

Kyuhyun tahu Seohyun berbohong . Tapi dia hanya tersenyum maklum . ” Jaga kesehatanmu . Aku tak ingin kau terlalu memaksakan diri . ” , ujar Kyuhyun seraya membelai rambut Seohyun . 

Seohyun menatap Kyuhyun dengan tatapan yang tak bisa diartikan . Kyuhyun merasa Seohyun sedang menyembunyikan sesuatu . Tapi dia tak ingin memaksakan Seohyun untuk menceritakan apa yang ingin disimpanya . 

” Kau sudah makan ?”,

Seohyun menggeleng lembut . ” Kalo begitu kita makan ?”, ajak Kyuhyun seraya mengandenga tangan Seohyun . 

” Oppa tunggu . “, ujar Seohyun menghentikan langkah mereka . ” Ada yang ingin ku bicarakan padamu . ” , mata jernih Seohyun terlihat begitu tertekan ,perlahan dia menepis genggaman Kyuhyun . ” Aku akan keluar dari SAS setelah konserku berakhir . ”

Kyuhyun tak tahu harus berkata apa . ” Apa kau berencana melanjutkan kuliah di bidang lain?”, 

Seohyun menggeleng pelan . ” Kau akan bergabung dengan sukarelawan di Somalia ?”, Kyuhyun bertanya , karena tahu Seohyun selalu bercita-cita ingin menjadi sukarelawan di Negara berkembang .

Seohyun terdiam sesaat sebelum berkata . “Aku sakit , Oppa . “

Kyuhyun merasa kebingungan sesaat . ” Apa kau ingin aku mengantarmu pulang ?”, 

Mata Seohyun sudah mulai berkaca-kaca . ” Aku sakit , Oppa . Aku sakit . “ 

Kyuhyun mencoba membaca pikiran Seohyun . ” Apa maksudmu Seo ? “. Kyuhyun tahu jawaban dari pertanyaanya akan membuatnya hancur . 

” Aku mengidap Leukimia , Oppa .”

 ” Katakan kau hanya bercanda Seo ? Kau tak mungkin … kau adalah gadis yang sehat .. kau kau masih begitu mudah . “, Kyuhyun merasa marah bercampur sedih dia benci tak dengan segala yang diluar jangkauan .

” Aku sudah menyerah dengan terapi setahun lalu Oppa . Aku tak ingin hidup seperti orang sakit . Dokter memintaku untuk hidup secara normal .”.

” Kenapa kau baru mengatakanya sekarang Seo . Kenapa kau tak menceritakan ini dari dulu ?”,

” Aku tak bisa , Oppa . Aku tak bisa mnceritakan kepada orang lain .”,

” Termasuk aku ?”, bentak Kyuhyun , merasa marah Seohyun mengangapnya hanya sebagai orang lain .

” Terutama padamu , Oppa . ” Seohyun mulai menangis . ” Aku sudah menyerah pada Tuhan . Aku tak punya alasan untuk marah pada Tuhan akan penyakitku  sampai aku bertemu denganmu . Aku merasa marah kenapa Tuhan begitu tak adil padaku , kenapa dia mengirimu setelah aku bisa menerima penyakit ini . Aku mencintaimu Oppa . Tapi sepertinya kita tak akan bisa bersama . “,

Kyuhyun mematung sendiri . Seohyun sudah pergi meninggalkanya . Perkataan Seohyun mengendap perlahan di fikiranya . Kyuhyun tak sadar air mata sudah menggenangi pipinya . Dia tak pernah menangis untuk apapun . Seohyun telah membuatnya merasakan banyak hal yang tak pernah dia rasakan dalam hidupnya , termasuk kesedihan ini .

*************

Kyuhyun berdiri di tempat yang sama seperti 4 tahun lalu . Musim yang sama , mentari yang sama , dan kepedihan yang sama . Kenangan itu kembali berkelebat di ingatan Kyuhyun . Dia tak suka orang lain bisa membaca ke dalam hatinya . Kyuhyun merasa sedikit terkejut Sooyoung yang baru pertama ditemuinya bisa tahu kesedihan yang disimpan Kyuhyun di dasar hatinya .

” Kyuhyun ?”, Suara seorang namja membuyarkan lamunan Kyuhyun . Dia menoleh pada lelaki yang memanggilnya .

” Siwon , Hyung . “, Kyuhyun gembira sekali , baru sehari kembali di Korea dia sudah diberi kesempatan bertemu dengan sahabat-sahabat terdekatnya . Setelah Sungmin kini Siwon .

” Bagaimana kabarmu ?”, tanya Siwon seraya memeluk dongsaengnya itu dengan rasa sayang .

” Baik . Apa yang kau lakukan di sini , Hyung ? Bukankah kau sudah bekerja menjadi President Direktur Shidaee Art ?”,

Siwon mengaguk mengiyakan . ” Ada orang yang ingin ku temui . Bagaimana denganmu apa yang mebawamu kemari ?”,

Kyuhyun menghela nafas , ” Aku merindukan tempat ini . “, jawab Kyu seraya menyapukan pandangan kesekelilingnya .

Siwon meandangya dengan prihatin . ” Apa kau sudah berkeliling ?”, tanya Siwon mengalihkan pembicaraan .

” Ne . Tapi aku belum makan . Maukah kau menteraktirku ? “, goda Kyuhyun yang disambut dengan gembira oleh Siwon .

*****************

Sooyoung POV –

Kelas sudah dimulai sejam yang lalu . Tapi Kang Sungsaemin belum juga memanggil namaku . Saat ini Yuri sedang memainkan quarter dari Mozart dengan sangat cemerlang . Dia memang anak kesayangan di kelas Cello . Aku mencoba mengamati partitur nada di hadapanku . Saat undian tadi aku mendapat gubahan ciptaan August Rush . Aku merasa khawatir karena jenis musik August Rush yang didominasi oleh jenis teknik Staccato yang mengandalkan permainan cepat dan akurat .

” Choi Sooyoung .”, aku terperanjat kaget saat suara Pak Kang memanggil namaku . Demi apapun di dunia ini . Semoga aku lulus di ujian kali ini . Aku bahkan tak sanggup membayangkan bagaimana nasibku jika kali ini aku juga tak lulus .

” Cello-ah , kau harus membantuku . Mari  bekerja bersama . “, ujarku dalam hati . Aku duduk di kursi yang selalu disebut oleh kawan-kawanku sebagai kursi panas . Aku mencoba menghela nafas sebelum aku menggesekkan bow-ku ke strings . Dan ….. semua terdiam .

Jejreettt ,,,jret ,jrettttttttt …# suara apa ya ini hahaha , anggap suara Cello .

Aku memandang Pak Kang dengan sebelah mata . Aku mebuat kesalahan besar di awal permainan . Keringatku sudah mengucur deras , aku tahu saat ini Pak Kang sedang memperhatikanku di balik kacamata bulan separonya .

Aku kembali mengulang nada C , kali ini lebih lembut . Karena kekuatanku adalah di teknik Legato ,aku mulai rileks di bagian ini . Walau ada miss di bagian perempat permainan tapi segalanya terkendali hingga akhir .

Aku baru sadar aku menahan nafas dari tadi . Semua yang ada di kelas bertepuk tangan . Aku mengusap peluh di dahiku dengan lega . Kali ini tinggal penilaian . Aku menunggu dan menunggu Pak Kang mencela permainanku yang berantakan . Tapi dia menatapku dengan tatapan LEMBUT ?

Ya Tuhan apa artinya kali ini aku akan Lulus . Pak kang mendekat ke arahku , dan menyunggingkan senyum di wajahnya . ” Selamat Nak , akhirnya kau lulus . “, Aku spontan langsung menjerit bahagia dan memeluk Pak Kang yang ada di hadapanku . Aku menebarkan senyuman terbahagia seumur hidupku , seakan kemarin aku tak dipecat dari pekerjaanku , seakan Siwon tak mencampakankua, segalanya seperti indah di mataku sampai Pak Kang melanjutkan . ” Setelah kau mengambil kelas ini lagi tahun depan . “,

” Maaf?”, Semua kebahagiaan itu seakan terpaus dan diputar ke belakang . “Tunggu , apa maksud perkataan bapak ?” .

” Bagaimana kau bisa menyebut dirimu Cellis kalo kau bahkan takmampu memberikan jiwamu pada permainanmu . Teknik dan caramu memainkan gubahan itu memang sudah cukup bagus , tapi kau memainkanya tanpa perasaan sedikitpun . Apa sebenarnya tujuanmu memilih menjadi Cellis Nona Choi ? . Seseorang tak dikatakan musisi hanya dengan teknik permainanya yang bagus . Kau patut tidak lulus sampai kau mampu menyatukan permainanmu dengan jiwamu . “

Aku ternganga di depan kelas . Aku hampir menangis mendengar ucapan dari Pak Kang . Aku merasa malu sekaligus sadar , bahwa aku memang bersalah . Aku tak benar-benar ingin menjadi Cellis . Aku bermain dengan setengah hati .

” Musik yang mengalun dari Cello mahalmu itu seperti tubuh kosong yang tak memiliki jiwa . Kau harus belajar lebih banyak lagi . “,

Aku mengagguk perlahan . Harga diriku yang tersisa memberiku kekuatan untuk kembali ke bangkuku dan melanjutkan kelas hingga satu jam ke depan .

*** *********

Author POV-

Yuri menghampiri Sooyoung di bangkunya . Dia merasa prihatin akan keadaan Sahabatnya yang masih schok dengan komentar pedas  Pak Kang . ” Gwencana ? “, sapa Yuri menepuk pundak Sooyoung dengan lembut . ” Tahun depan kau pasti lulus .”, hibur Yuri yang membuat Sooyoung semakin menderita .

” Aku memang bersalah Yul . Aku tak memainkanya dengan sepenuh hati . Aku hanya terkejut Pak Kang mengatakanya di depanku . “,

” Kau sudah cukup baik tadi . Kau hanya perluh belajar tentang menyatukan teknikmu dengan jiwamu . Aku akan membantumu , “

Sooyoung menatap sahabatnya itu dengan penuh rasa trimakasih . ” Apa kau tak lapar ?”,

Yuri yang tadi merasa iba pada Sooyoung langsung mengubah wajahnya masam . ” Ya ! Jangan bilang kau ingin aku meneraktirmu lagi. “

Sooyoung hanya mengagguk -angguk dengan polos . ” JANGAN HARAP!”, tegas Yuri kesal . ” Kau makan seperti monster . Kau bahkan menghabiskan jatah uang sakuku selama sebulan . Cukup sekali aku tertipu olehmu . ” , omel Yuri . Sooyoung merasa tersinggung dengan perkataan Yuri .

” Apa kau kira aku tak bisa membayar makananku sendiri ? Aku juga bisa menteraktirmu . “,

” Ck, ck,ck,ck Choi Sooyoung . Apa kau lupa kau selalu berkata seperti itu di awal . Kemudian pada akhirnya apa? Aku yang membayar semua makananmu . Sudahlan aku mau makan bersama tapi jika kau berjanji akan membayar sendiri makananmu  .”,

Sooyoung masih kesal dengan penghinaan sahabatnya , tapi memang benar selama ini Yuri sudah sangat baik padanya .

” Baiklah , Kajja. “

” Apa kau yang bernama Choi Sooyoung ?”, ujar seorang Yeoja yang mengenakan pakaian mewah . Yuri dan Sooyoung menoleh bersama ke arah yeoja cantik itu. Sekali lirikan saja mereka sudah tahu dia bukan mahasiswa SAS . Dia terlalu berkelas untuk ukuran mahasiswa traineer .

Sooyoung mengamati wajah yeoja asing itu . Sepertinya dia pernah bertemu dengan yeoja ini , tapi Sooyoung lupa kapan dan dimana tepatnya .”

” Maaf , apa aku mengenalmu ?”,

Yeoja itu tersenyum tipis , jenis senyum yang dipaksakan , ” Aku Tifanny . Hwang Stefanny , kekasih Choi Siwon .”,

Yuri membelalak kaget ke arah yeoja itu kemudian menatap Sooyoung yang memperlihatkan ekspresi tak terbaca. ” Younggi , apa yang sebenarnya terjadi ?”,

” Permainan baru di mulai Yuri . Bersiaplah .”

****************

– TBC –

FYI : Yang bercetak Miring itu Flashback yaaaa …..

Iklan

2 thoughts on “[ FF ] Baby Don’t Cry -Chapter 2-

  1. ihh kok nyebelin bgt sih fanny eonni??
    ya udh soo eonni sm kyuppa aja
    biarin siwon opppa sm fanny eoni
    aduuhh brt amat penderitaan soo eonni udh d pecat dr pkrjaan, gak lulus d kls pak kang, ehh d tmbh fanny eonni yg memperburuk keadaan
    ckckckck
    -,-”
    eh ia td aq liat chapter 3 ad 2 versi yaa soowon sm kyuyoung
    knp.knp.knp??
    okee mari lnjt membaca
    😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s